10.21.2016

cemen

Kemaren banget cerita cerita sama suami
"duh beb, gimana yah caranya get over negativity influnce, udah mah gua nya negative, org sekitar gue juga sama. jadi ngga move on. kesel deh. ada tuh ya si anu kalo cerita tuh negative mulu, self center, ngerasa diri udah paling okeh, udah gitu pengen jadi prioritas beut...bosen deh denger cerita cerita pencitraan nya. secara gue dikit banyak kenal dia, trus ya ngga sesuai aja omongan ma kenyataan. udah gitu beb ni orang suka banget muter balik fakta, orang aja yang salah dia mah bidadari baik hati yang selalu menolong sesama dan suka di sulitin orang lain mau bantu semua orang pedahal kebalik semuaa dan dia ngga nyadar..duh beb males deh sama ni orang, gimana ya beb......udah gitu...."
trus gue langsubng di stop, dan di jawab gini
"Makan aja, itu karma, ngaca deh......"
-_______________________________-" #yajuga

ya alloh aku berlindung jadi orang cemen :D:D

posting ngga posting nggga.....

era medsos, apa apa posting bentar bentar posting 
hak sih bebas beas aja wall wall dia... kenapa juga sewod :D:D
ya sih gengges, tapi tinggal unfollow jangan juga kegatelan intip intip lagi udah itu ha ha ha
posting yg isi nya kebencian juga apalagi bau bau politik ih jauh jauh ahh... onther unfollow criteria......selfie wifie
kadang caption ga nyambung muka sejblak jeblak posting kata kata mutiara hasil quoting gugel *ketawanangis
posting foto rame rame (kadan ad arteis ibukota) tulis pengajian, ini pengajian yang menyempit artinya jadi kumpulan sosialita sibuk selfie atau gimana sih...
lah isi pengajian share dong sist :p:p *nyinyir

jadi ya daripada jadi nenk nyinyir yang makin nyinyir, mending bersihin wall pesbuk dari golongna sedemikian:
1. politikus karbitan
2. selfie beraroma pamer dan caption ngga nyambung
3. ngelah ngeluh tapi pamer
4. manusia manusia sok iyeh
5. iklan MLM :D:D
7. posting sotoyyy bin maksa
6, jelas jelas meng unfriend acc FB anak anak dibawah 18 tahun duh dek, kapan kapan yah bikin FB nya, punya temen real, aseli aja dulu yang banyaakkk ;)
8. posting

no 6 sama 7 kebalik sengaja :D:D

hmmmm apalagi ya kriteria nyaaaa :D:D:D..kepikiran mo tutup acc FB tapi masih suka kepo wakakaka ketauan modus nya...
ya uds lah gunain aja sebijak mungkin, banyak belajar dari situ n try not to be at least 8 kriteria di atas 
cus
Dari hal hal yang saya hadapi dalam menjalani amanah mendidik anak,ngga jarang merasa gagal dan ngga tau lagi harus gimana. Sebetulnya cara menghadapi yang jadi masalah. persoalan nya sih kurleb aja. 
Dari cerita si sulung mulai bohong, reaksi saya lah yang nentuin solusi
cerita si adek yang suka ngarang cerita di bully atau berantem pedahal jatuh dari tangga gegara becandaan dengan kawan nya, reaksi saya lah yang nentuin agar si adek ngga mengulang ngarang cerita.
Pun cerita si abang yang iseng iseng buka situs porn, gegara bosen alasannya. ujungnya dia protes mengenai pembatasan yangs ebra banyak di rumah, lagi lagi rekasi sayalah yang nentuin kita bisa dapat solusi apa ngga.

Bereaksi, reaktif, kebiasaan saya yang selalu berulang terjadi. ternyata main set saya kalau ada masalah kecil atau besar, reaktif lah. emosi lah. marah lah, panik lah.
walhasil, rekasi pertama itu yang sering di rekam anak anak, juga orang di sekitar saya, yang akhirnya mencap saya emosian. setelah puas meluapkan emosi, baru saya sadar dan kemudian mneyesal baru terus dapat solusi atau planning ke depan minimal untuk perbaikan. karena jujur saya tetap ingin perbaikan dari semua masalah yang datang. ngga mau banget gitu gitu aja lah.

Jadi sekarang ini emosi reaktif nya itu dulu yang mau di hapus. reaktif boleh tapi ngga boleh lebay. caranya hmmm... jadi kalau mendengar masalah, di dengar dulu baik baik, di endapkan, jangan langsung mikir jelek, negative dan kemungkinan terburuk dari suatu masalah. melatih diri setiap kali ada yang ngga jalan sesuai keinginan, rencana, saya membayangkan pegang tali kekang. di betot dulu talinya biar emosi nya ngga meluap. istigfar mungkin, duduk terus tarik nafas panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang. 
setelah tenang, baru di urai satu satu permasalahan yang ada. kalo perlu di bayangkan di bullte point. apa problem nya.
setelah di identifikasi dengan jelas dan runut, baru dilihat, ini masalah apakah perlu solusi, atau cuman pikirian saya aja yang menjadikannya maslaah, ternyata bukan masalah, tapi karena panik hal biasa aja jadi masalah...


pe er nya masih panjang :)


10.20.2016

Re charge

satu hari saat betul betul merasa sangat "penuh" ngga tau lagi mau ngapain dan ingin apa, rasanya semua serba salah. sampai di saat udah ngga tau lagi segala gala nya, padahal keadaan saat itu sangat patut di syukuri, anak sehat, suami baik, pekerjaan ada, ngga da yang harus di keluhkan dan ditakutkan,
mungkin hanya jenuh dan penuh.
dan lalu sowan main ke rumah mertua yang sebetulnya ngga jauh dari rumah, yah minimal sebulan sekali mah di kunjungi lah. cukup ngedengerin cerita mama mertua, yang sebtulnya kadang itu itu lagi, tapi saat mendengar waktu itu, saya ngga ber eskpektasi apa apa. 2 -3 jam ngobrol sama beliau rasanya recharge...saya bahkan lupa apa yang waktu itu di obrolkan, pun ngga nyambung dengan kejenuhan kemumetan saya waktu itu. tapi pulang dari situ, rasanya RECHARGE..nikmat betul rasanya seperti habis di kuras habis keburukan keburukan, dibersihkan kebosanannya di bakar kemumetannya dan jadi kosong rasanya lega luar biasa...
tadi ketemu teman teman yang udah jarang ngumnpul, dulu satu team kerja, pun datang tanpa ekspektasi macam macam, ditengah kebosanan keseharian yang itu itu saja, membicarakan yang gitu gitu saja, muak terhadap hal hal yang itu itu saja, pulangnya RECHAGE.... senang tenang legaaaaaaaaaaa
yang dibicarakan dg teman teman ini juga ngga spesifik ttg sesuatu hal, tapi ngalir, banyak yang di bicarakan, semua ikut aktif, kita sample lupa sama ponsel kita, ngobrol asik masuk bicarain hal hal ringan tapi kena, no gossip, melegakan sekali :)

kedua rasa yang sama terjadi, setelah saya melepas ekspektasi, ga berpengharapan dan memang di tengah mumet dengan keseharian, mendapat rasa lega yang luar biasa, nikmat dan kalo boleh bilang seperti fly....ringan nikmat dan luar biasa tenang. rasanya bernafas pun volume udara bertambah tambah legaaaaaaaa.....

feeling nya seperti liat rumah kotor abis di bersihin habis habisan, di gosok wc nya, di ganti sprei kamar nya, di buka jendela jendela nya, di kebas habis debu debu nya, dibersihin jelaga jelaga nya..di tata ulang ruang ruang nya, enak santai, cape tapi nikmat luar biasa ....

i like the feeling alot, hope can keep the good feeling ....


10.17.2016

Awalnya dari gelas pecah. Adek tidak sengaja memecahkan gelas, karena ketakutan mendengar suara suara yang di buat abang dari kamar sebelah. Adek kemudian di beritahu, tapi kemudian abang kena getahnya. Dianggap belum mengantuk, karena mengganggu, abang di suruh keluar kamar untuk belajar.
Abang tidak suka, karena mengantuk, dan dimulai lah huru hara semalam.
Abang ngga terima di suruh belajar dengan alasan sudah mengantuk, ayah ngga terima alasan sudah mengantuk, karena abang masih bisa menganggu adik. 
abang yang mulai A B G, beragumen, tapi tidak menyampaikan dengan cara yang baik. mungkin karena mencontoh.
hasilnya kalap, ayah marah, abang "korslet". terjadi "baku hantam" yah ngga seseram itu, tapi cukup bikin ibu panik. ujungnya abang hampir kabur dari rumah.

Beruntung berhasil dicegah. kemudian ibu ajak abang bicara baik baik.
ibu mengidentifikasi kegaduhan yang terjadi, akibat ayah yang ngga bisa menahan diri karena menghadapi cara bicara abang yang tidak sopan.
ibu mencoba mengurai, apa yang membuat abang bicara tidak santun. ada kebenciankah? ketidaksukaan terhadap ibu ayah? menurut abang, ayah dan ibu terlalu mengatur bermain ps, dan melulu menyuruh belajar, belum lagi memberi tugas rumah tambahan kalau si mbak ngga masuk.
Lalu ibu bertanya lagi, selain menyuruh nyuruh dan melarang, apakah ada hal baik yang abang ingat yang ayah dan ibu lakukan untuk abang. 
ibu bertanya lagi, kenapa abang hanya fokus pada hal hal yang ngga abang suka yang dilakukan ayah dan ibu, kenapa abang ngga ingat kebaikan yang juga ayah dan ibu lakukan buat abang.
kalau abang mau kabur, apa abang yakin di luar sana abang akan dapat yang abang mau? kebebasan, ngga di suruh suruh belajar, ngga diatur atur, dapat tempat perlindungan? dikasi makan? tempat tidur yang nyaman? rasa aman?
Ibu menekankan ibu dan ayah memang belum sempurna menjadi orang tua dan mencoba selalu memberikan yang terbaik untuk anak anak nya. selain kebaikan kebaikan yang ayah ibu lakukan larangan pun termasuk usaha ibu dan ayah untuk mendidik anak anak. 
Selain itu ibu tekankan, Abang merupakan kebanggaan ayah ibu, abang lengkap dengan kehebatan dan sedikit kenakalan kenalan abang, ngga mengurangi kebanggan, rasa sayang dan cinta ibu dan ayah ke abang.
Dari situ ibu berharap, abang bisa melihat 2 sisi yang dilakukan ayah dan ibu, ngga melulu fokus sama larangan larang dan hal hal yang ngga menyenangkan lainnya yang ayah ibu lakukan. Mungkin abang ngga akan menyadari itu sekarang, tapi nanti 5-10 tahun ke depan abang akan lihat, manfaat larangan dan aturan yang ibu dan ayah buat untuk anak anak.
Tidak ada yang benar dari memukul abang, meskipun ayah bilang ayah memukul kesalahan abang bukan abang, ayah minta maaf.
ayah menekankan, kita tuh ngga usah kaya, tapi jangan jadi orang bodoh, karenanya ayah dan ibu keras soal belajar.
Main ps tiap hari tanpa diatur waktunya, mungkin akan bikin abang jago..............main ps, tapi bodoh. Tentu nya abang ngga mau, ayah ibu juga ngga.
semoga sedikit dari banyak ucapan ayah dan ibu bisa abang renungi dan pahami. 

Ya Allah, harumkan hati dan akal putra kami, dengan kasih sayang dan asma Mu yang indah. Berikan lah kemudahan, perkuat kesabaran putra kami meniti terjalnya hidup. Tak ada tempat bagi kami bermohon dan bermunajat untuk putra kami, kecuali pada Mu ya Allah. Jadikan lah putra kami, manusia yang sholeh dan pengabdi setia Mu. Kami tahu ya Allah, banyak kesulitan, hambatan dan goda yang akan ia hadapi, berikan ia kekuatan, kemudahan kesehatan, sehingga dapat ia jalani dengan baik dan sempurna sebagai bentuk pengabdian kepada Mu. Ya Malikal Mulk, Raja di Raja Yang Maha Agung, lindungi ia dari godaan syetan, dari mara bahaya, dari penyakit, rasa lapar dan haus, Kuatkan iman nya ya Allah, Robbana aa tina fiddunya hasanah wa fil akhirati hasanah wa qina aza bannar...semuga engkau putra ku, menjadi anak yang kokoh iman dan islam, menjadi pribadi yang baik, lembut hati dan penyayang seperti nabi Isa AS, sebagaimana harap kami saat menamai mu. Semoga segala hal yang engkau tempuh menjadi kebaikan dalam proses hidup mu menjadi manusia yang beriman dan penyembah Allah yang taat. aamiin aamiin aamiin yra...

dengan penuh cinta kasih, dari ayah dan ibu...





9.28.2016

AADC2 Rangga, Cinta, Rangga lagi, Rangga Lagi, Rangga Lagi.....Baper ga habis habis :D

AADC 2, terbitnya ditunggu tunggu, pas tayang nonton di bioskop sampe 2 kali, alesan nemenin temen yang belum, pedahal emang kepengenan aja....modus banget.
Trus nontonin potongannya di klip soundtrack nya, heuuhhhhhhhhhh ngga habis habis baper nya.

Jalan ceritanya sih lempeng, sangat mengikuti keinginan penonton - penggemar seperti saya :) . Skenario dan semua komponen filmnya di buat, ngikutin keinginan kebanyakan penonton dengan cara yang tetap haluuusss. Jadi ngga ngoyo ngoyo amat juga, tetep manis dan bikin greget.

Setting yang dipakai, soundtrack yang pas, tempat tempat yang menarik dan langsung masuk daftar list trip yang nga tau kapan bisa dilaksanakan,terlebih sih kehadiran Rangga dan Cinta, sang tokoh utama, merupakan magnet terbesar untuk menjadi alasan nonton film ini berulang ulang. Greget aja ngeliat hubungan mereka berdua X) 

Setiap kali ngikutin gerak gerik Rangga yang seluruh sosoknya hampir sempurna memenuhi kriteria cowok cool yang laki banget. Cara memandang, cara berpandang, bicara sampai suaranya, bikin saya dan mungkin jutaan penonton lain nya berulang ulang narik nafas panjang..................beraaaaaaaaaaaaaaaaatttttt * seriusan cari sound rangga ngomong aseli!! *semoga tulisan ini ngga di baca suami X)


8.16.2016

Baru saja tiba di rumah sehabis perjalanan menyenangkan ke Pulau. Semestinya membawa hati yang senang, penuh dan bersyukur.
Sampai rumah seperti biasa, membongkar semua tas, memasukan pakaian pakaian kotor dan menaruh kembali yang bersih di tempatnya.
Lalu melihat jemuran sprei di tangga, kekesalan muncul, mengomel lah saya panjang lebar mengenai ART yang kerjanya suka sembarangan, sampai mulut ini mencucu. Sebelum berlebihan, Pak suami menghentikan, "stop ya bu, capek itu jangan dibuat tambah capek..."
untungnya saya masih eling, dan seketika diam, meski merasa kekesalan belum terpuaskan nafsu nya...

Selesai semua mandi,
Pak suami menghampiri dengan lemah lembut dan senyum segar habis mandi :)

"Dek, perjalanan dari kemarin kan aman aman, tempat yang dikunjungi menyenangkan, anak anak sehat, kita semua gembira, di jalanan sampai rumah ngga ada halangan berarti.......sampai rumah, rumah masih utuh, bersih rapi di pel, harum nyaman, ngga kebakaran, ngga di maling, tapi kamu milih ngomel cuman gegara si mbak kerja nya ngga sesuai standar mu... itu bukan aja merusak kebaikan kebaikan yang kita kumpulkan, tapi juga menunjukan, kamu lupa ber....syukur.
hiks saya diam, bener banget.... jleb....semoga ke depan bisa lebih baik, bisa lebih bisa menahan diri, bismillah